Tags

DANAUTOBA2Danau Toba yang terletak di Sumatera Utara ini merupakan salah satu danau vulkanik terindah yang dimiliki Indonesia. Dengan luas yang mencapai 1.145 kilometer persegi, Danau Toba tampak seperti sebuah lautan yang berada di ketinggian 900 meter di atas permukaan laut. Selain disebut sebagai danau terluas di Asia Tenggara, danau yang memiliki kedalaman 450 meter ini juga menjadi danau terdalam di dunia.

Di tengah Danau Toba, terdapat sebuah pulau yang bernama Pulau Samosir. Pulau Samosir memiliki dua danau kecil yaitu Danau Aek Natonang dan Danau Sidihoni. Pulau Samosir yang memiliki luas hampir sama dengan luas negara Singapura ini bukanlah pulau kosong, pulau ini menjadi tempat tinggal suku Batak Samosir. Suku Batak yang tinggal d Pulau Samosir masih memegang teguh kepercayaan leluhur. Mereka juga masih menjalankan berbagai ritual yang biasa dilakukan nenek moyang dahulu.

Pulau-Samosir1

Di Pulau Samosir terdapat dua desa yang banyak dikunjungi wisatawan yaitu Tomok dan Tuktuk. Tomok merupakan desa yang memiliki banyak objek wisata menarik seperti Makam Raja Sidabutar, Museum Batak dan pertunjukan tari boneka Sigale-gale yang populer. Berbeda dengan Tomok yang memiliki banyak tempat wisata sejarah, Tuktuk adalah desa di mana terdapat banyak penginapan untuk wisatawan. Tak hanya Pulau Samosir yang menjadi daya tarik tempat wisata ini, Danau Toba juga dikelilingi oleh hutan pinus dan beberapa air terjun dan juga pemandian air hangat di dalam hutan. Pemandangan di sekeliling danau ini sangat indah dengan udara yang relatif sejuk sehingga Anda akan betah berlama-lama di sini. Bagi masyarakat Batak yang berada di sekitar lokasi danau ini, Danau Toba bukan hanya tempat wisata alam yang memiliki keindahan luar biasa. Mereka percaya bahwa Danau Toba menjadi tempat bersemayamnya tujuh dewi suku Batak atau yang biasa disebut dengan Namborru. Setiap kali akan melakukan kegiatan di sekitar danau, masyarakat akan berdoa dan meminta izin terlebih dahulu agar acara mendapat berkah dan dapat berjalan dengan lancar.

Seperti kebanyakan tempat wisata alam di Indonesia, selain memiliki sejarah ilmiah, Danau Toba juga menyimpan cerita rakyat yang dipercaya sebagai asal mula terbentuknya danau ini. Menurut cerita rakyat yang telah banyak beredar, Danau Toba terbentuk dari kisah keluarga siluman ikan. Pada zaman dahulu, ada seorang pemuda yang sedang memancing di sungai yang kemudian berhasil mendapatkan seekor ikan. Tak seperti ikan lainnya, ikan yang didapatkannya bisa berbicara dan memohon agar tidak dimasak. Ikan tersebut kemudian berubah menjadi perempuan yang sangat cantik bernama Toba.

Danau Toba

Singkat cerita, keduanyapun menikah, namun ada satu permintaan Toba yang tak boleh dilanggar pemuda itu. Tak boleh ada seorang pun yang tahu tentang siapa sebenarnya perempuan cantik yang dinikahinya. Pernikahan mereka berjalan baik-baik saja sampai mereka memiliki seorang anak laki-laki bernama Samosir yang bengal dan selalu merasa lapar. Pada suatu hari, Samosir ditugaskan mengirim makanan untuk ayahnya di ladang, namun makanan yang dibawanya malah dimakan di jalan. Sang ayah lapar dan memutuskan pulang, dalam perjalanan pulang ia melihat Samosir sedang makan bekal yang seharusnya untuk sang ayah. Karena dalam kondisi sangat marah, tak sengaja ia menunjuk Samosir dan mengatakan bahwa ia adalah anak ikan.

3b2deba44d6e8f28c3e1be7e5ed88ae6-d5icgoh (1)
Seketika langit gelap dan hujan turun dengan deras. Air juga keluar dari bawah tanah yang membuat perkampungan terendam air. Toba dan Samosir tiba-tiba hilang saat perkampungan berubah menjadi lautan air. Saat itulah terbentuk Danau Toba dan Pulau Samosir diyakini sebagai perwujudan siluman ikan dan anaknya.

Jika dilihat dari sisi yang lebih ilmiah, Danau Toba adalah danau vulkanik yang terbentuk karena letusan Gunung Toba pada ribuan tahun yang lalu. Letusan gunung membentuk kaldera atau kawah raksasa yang kemudian terisi air hingga menjadi danau seperti saat ini. Letusan gunung ini sangat luar biasa sampai debu vulkanik yang dihasilkannya bertebaran hampir ke seluruh belahan dunia dan menyebabkan kematian massal, mengurangi 60% dari jumlah manusia saat itu. Selain itu, menurut para peneliti, letusan ini juga mempengaruhi iklim dan cuaca sehingga bumi memasuki zaman es.

Apa yang bisa dilakukan di Danau Toba

Menjelajahi Danau Toba akan sulit diselesaikan dalam waktu sehari saja. Tempat wisata ini memiliki banyak hal yang menarik untuk dilakukan dan banyak tempat yang tak boleh dilewatkan dalam kunjungan Anda.

5699355801_df2b6d4de2_zBerlayar
Berlayar menuju ke Pulau Samosir dengan kapal sewaan tentu akan menjadi pengalaman menarik. Dengan menyewa kapal untuk rombongan 20-25 orang selama sehari, Anda bebas meminta berhenti di titik tempat wisata mana saja yang Anda dan rombongan ingin kunjungi.

Danau-Toba-2Selama perjalanan dengan kapal ini, nikmati pemandangan Danau Toba dan sekelilingnya. Anda akan dibuat takjub dengan kekayaan alam yang Anda saksikan. Jangan lupa siapkan kamera untuk mengabadikan tiap pesona Danau Toba. Selain itu, Anda bisa melihat wisatawan lain yang sedang bermain banana boat dan jetski di danau.

Mengenal sejarah Batak
Berada di Pulau Samosir jangan hanya berdiam diri di penginapan saja. Di sini, Anda bisa mengenal sejarah Batak dengan mengunjungi tempat wisata bersejarah. Jangan lewatkan Desa Tomok di mana terdapat Makam Raja Sidabutar, Museum Huta Bolon di Simanindo dan Batu Persidangan di Ambarita. Makam Raja Butar sangat unik karena terbuat dari batu besar tanpa sambungan dan ada ukiran wajah sang raja di batu makamnya. Raja Sidabutar merupakan orang pertama yang mendiami Tomok. Di kompleks pemakaman ini juga terdapat makam dua raja penerusnya dan makam beberapa anggota keluarga. Untuk masuk ke tempat wisata ini, Anda harus memakai ulos yang telah disediakan oleh petugas di pintu masuk. Museum Huta Bolon tak kalah menarik.

jurnal01bDi sini Anda bisa melihat rumah adat Batak Simanindo peninggalan Raja Sidauruk yang dijadikan museum budaya Batak saat ini. Di dalam museum terdapat banyak koleksi benda-benda yang erat kaitannya dengan budaya Batak seperti pakaian adat, kain ulos dan juga peti mati yang berisi boneka Sigale-gale. Jangan lupa mengunjungi Desa Ambarita di mana terdapat Batu Persidangan. Batu yang berbentuk seperti meja ini dahulu digunakan untuk mengeksekusi tahanan. Orang-orang yang terbukti melakukan kejahatan seperti membunuh, mencuri dan memerkosa akan dihukum pancung di meja ini.

Transportasi ke Danau Toba

Lokasi terdekat dengan Danau Toba yang bisa diakses dengan kendaraan adalah kota Parapat, Simalungun. Dari Terminal Pinang Baris di Medan, naiklah bus jurusan Parapat. Perjalanan ke Parapat dari Medan memakan waktu sekitar 6 jam. Dari Parapat, Anda sudah bisa menyaksikan keindahan Danau Toba.

p

Jika ingin ke Pulau Samosir, Anda bisa menyeberang dengan menggunakan kapal feri dari Pelabuhan Ajibata menuju Tuktuk, Samosir.

( Sumber : http://anekatempatwisata.com/wisata-sumatera-utara-danau-toba/ )

_________________________________________________________________________________

LAKE TOBA PACKAGE

6 DAY LAKE TOBA TOUR

DAY 1 : ARRIVAL MEDAN – PARAPAT – SAMOSIR ISLAND

Arrival at Kuala Namu International Airport will be welcomed by Tour Guide. After meeting services drive to Parapat via Pematang Siantar. Enroute you will enjoy a nice view of Palm and Cocoa estates. Stop over at Paten Shop for relax and shopping. Lunch will be in restaurant. HORAS … !!! HORAS … !!!. HORAS … !!! Arrive in Parapat you will enjoy the second largest lake in the World “ LAKE TOBA “.  Cruise the Lake Toba  by ferr to Samosir Island. Check In at Toledo Inn. Dinner at restaurant.

DAY 2 : TOMOK AND AMBARITA TOUR

Breakfast in hotel. In the morning  visit Tomok village to see the ancient tomb of King Sidabutar and Ambarita village to see the famous stone chairs and execution place of King Siallagan. Shopping Tours. Lunch will be served at local restaurant. Return to Hotel  and free program. Dinner at restaurant.

DAY 3 : SIMANINDO TOUR

Breakfast at hotel. In the morning visit Simanindo to see the Batak Museum and enjoy Batak volk Dance “ Tor Tor Dance “ Lunch in local restaurant. Afternoon return to hotel and you may spend the time swimming into clear water Lake Toba. Dinner at restaurand and stay overnight

DAY 4 : SAMOSIR ISLAND – PARAPAT – BERASTAGI

Breakfast at hotel. By ferry/boat transfer to Paparat and proced to Berastagi through Simarjarunjung valley. Stop Over at Pematang Purba to see the Kings House of Simalung. Leave Pematang Purba to Sipiso Piso waterfall to see this magnificent 110 metres tall waterfall drops from Karo highland with back ground the view of Lake Toba. Proceed to Berastagi and lunch in restaurant. Visit the central fruit market to buy tropical fruits, vegetables and flowers.  Check In at Green Garden

DAY 5 : BERASTAGI – MEDAN

Breakfast in hotel. Drive to Medan via Sembahe windy road and enjoy a nice view from Puncak Sibolnagit. Arrive in Medan to visit MAIMOON Palace to see the Palace of the Sultan of Deli which was established on 1888  and Grand mosque at Jalan Mesjid Raya. Lunch will be served. Afternoon visit Post Office and Museum. Check In at Grand Sakura Hotel and Dinner at restaurant.

DAY 6 : MEDAN – DEPARTURE

Breakfast at hotel. Free until time transfer to airport for flight to next destination.

TOUR END
______________

Tour Condition :

Private Tour

All Hotel 3 Stars

Meals Included As Mentioned In Program

English Speaking Tour Guide

Ferry / Boat To Samosir Island Included

All Entrance Fees In Tourist Places

Parkir And High Way Tall  Fees

HOTEL REMARKS

STANDART : TOLEDO INN , GREEN GARDEN HOTEL, GRAND SAKURA HOTEL

DELUXE : NATOUR PARAPAT/ SIBAYAK INTERNATIONAL HOTEL/ GARUDA PLAZA HOTEL

VIP : NIAGAR HOTEL/GRAND MUTIARA HOTEL/ GRAND ANGKSA HOTEL

NOTE :

Tipping Tour Guide / Driver IDR 25.000 /Day/Person

Airport Tax

Tel/Laundry/ Minibar

Optional Tour

Personal Expenses